Harga Minyak Dunia Alami Kenaikan Akibat Penurunan Produksi Rusia

Baner Iklan 1, 2, 3

RIAUEXPOSE.COM, New York – Harga minyak dunia meningkat pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena didukung oleh lonjakan lapangan kerja di Amerika Serikat (AS) bulan lalu dan pemenuhan Rusia terhadap pengurangan produksi seperti yang dijanjikan dalam kesepakatan antara OPEC dan sekutunya.

Total penggajian atau payroll pekerjaan non-pertanian Amerika Serikat meningkat sebesar 263.000 pada April, dan tingkat pengangguran turun menjadi 3,6 persen, kata Biro Statistik Tenaga Kerja AS, Jumat (3/5/2019), menunjukkan dukungan lebih lanjut terhadap pertumbuhan ekonomi AS.

Peningkatan tajam dalam pertumbuhan lapangan pekerjaan terjadi dalam jasa-jasa profesional dan bisnis, konstruksi, perawatan kesehatan, serta bantuan sosial.

Sementara itu, pada akhir April, Rusia telah mencapai kesesuaian penuh dengan kesepakatan pemotongan produksi bersama Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada Desember, Menteri Energi Alexander Novak mengatakan Kamis (2/5/2019).

Baner Iklan 1, 2, 3

Produsen-produsen minyak OPEC dan non-OPEC telah sepakat untuk memangkas produksi minyak mentah mereka dengan total 1,2 juta barel per hari (bph) mulai Januari 2019 untuk periode awal enam bulan.

Pada akhir April, Rusia mengurangi produksi minyaknya sebesar 229.000 barel per hari tidak termasuk produksi berdasarkan Perjanjian Bagi Hasil (PSA) dan 223.000 barel per hari termasuk PSA, kata Novak.

Patokan AS, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juni, naik 0,13 dolar AS menjadi menetap pada 61,94 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange, sementara kehilangan sekitar tiga persen selama seminggu, penurunan mingguan kedua berturut-turut.

Sementara itu, patokan global minyak mentah Brent untuk pengiriman Juli, naik 0,10 dolar AS menjadi ditutup pada 70,85 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange. Minyak mentah Brent turun 2,6 persen untuk minggu ini, menghentikan kenaikan beruntun selama lima minggu. Demikian laporan yang dikutip dari Xinhua.

BANNER PKBM

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.