Dikendalikan Dalam LP, BNN Sita 16 Kilogram Sabu-Sabu Jaringan Pekanbaru-Jakarta

RIAUEXPOSE.COM, Pekanbaru – Sebanyak 16 kilogram sabu-sabu serta 16.364 butir pil ekstasi berhasil disita oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Riau dari tangan lima tersangka yang merupakan jaringan Pekanbaru-Jakarta seluruhnya dikendalikan dari dalam Lembaga Pemasyarakatan (LP).

“Saya tidak sebut LP-nya, tapi ini dikendalikan oleh narapidana yang berada di salah satu LP di Pekanbaru dan satu lagi di LP Jakarta,” kata Pelaksana Tugas Kepala BNNP Riau, AKBP Haldun dikonfirmasi Antara di Pekanbaru.

Ia menjelaskan kelima tersangka tersebut berasal dari dua perkara yang berbeda. Perkara pertama, sebanyak dua orang tersangka berhasil ditangkap masing-masing berinisial Fir dan SF.

Dari tangan kedua pria itu, petugas menyita sebanyak empat kilogram sabu-sabu dan 383,3 gram ganja. Selain itu, petugas turut menyita 264 butir pil ekstasi. Seluruh barang haram itu disita dari sebuah rumah kawasan pemukiman padat penduduk perbatasan Kota Pekanbaru dan Kampar akhir Januari 2019 lalu.

Haldun mengatakan bahwa kedua tersangka itu merupakan jaringan narkoba yang dikendalikan dari salah satu Lapas di Pekanbaru. Merujuk kata “salah satu Lapas”, maka satu-satunya Lapas di Ibu Kota Provinsi Riau tersebut adalah Lapas Klas II A, yang berlokasi di Gobah.

“Kedua tersangka ini merupakan target operasi kita dan kerap melakukan transaksi narkoba di pinggiran Kota Pekanbaru,” ujarnya.

Sementara itu, pengungkapan perkara kedua petugas menyita lebih banyak narkoba, dengan total 11,97 kilogram sabu-sabu dan 16.100 ekstasi. Ia menjelaskan terdapat tiga orang tersangka yang dibekuk dari pengungkapan tersebut.

Tersangka pertama berinisial Si alias Siswanto alias Kek Liong. Si sendiri disebut sebagai salah satu tokoh utama perkara kedua ini. Selain Si, petugas turut menangkap dua pria asal Kalimantan masing-masing Fd dan Db.

“Si warga keturunan. Dia ambil barang di Bengkalis dan dikendalikan salah satu Lapas di Jakarta,” papar Haldun.

BANNER PKBM

Jemput Sabu-Sabu Dari Kelenteng.

Haldun menjelaskan bahwa Si dan kedua tersangka lainnya tersebut juga merupakan target operasi utama BNN Riau. Bahkan, petugas telah melakukan pengintaian beberapa waktu lamanya sebelum diungkap pada akhir Januari lalu.

Jaringan narkoba yang diperankan Si mulai dari Bengkalis. Di pulau terluar di Provinsi Riau tersebut, Si menjemput tiga tas besar berisi 11,97 kilogram sabu-sabu di sebuah Kelenteng atau tempat ibadat Tionghoa.

“Ambil barang dari Kelenteng di Bengkalis,” kata Haldun.

Sabu-sabu tersebut selanjutnya dibawa ke Pekanbaru. Di Kota Bertuah itu, Si bertemu dengan dua orang asal Kalimantan Fd dan DB. Ketiganya melakukan transaksi di sebuah hotel berbintang.

“Transaksi dilakukan di lantai 6,” lanjutnya.

Saat transaksi itulah, petugas langsung melakukan penggerebekan dan menyita seluruh barang bukti narkoba. Lebih jauh, Haldun mengatakan Napi pengendali narkoba tersebut yang mengatur seluruh pertemuan, mulai dari penyelundupan, penjemputan hinggan transaksi.

“Bahkan hotel juga telah disediakan oleh Napi,” tuturnya.

Saat ini, seluruh tersangka saat ini diamankan di BNN Riau guna proses penyelidikan dan pengembangan lebih lanjut.

Baner Iklan 1, 2, 3

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.