14 Ekor Burung Bangau Yang Dilindungi Hasil Sitaan Dari Warga Alami Stres

RIAUEXPOSE.COM, Pekanbaru – Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam(BBKSDA) Riau menyatakan sebanyak 14 burung jenis bangau jambul putih berparuh hitam kuning yang teridentifikasi sebagai Ardea sp dan merupakan jenis dilindungi mengalami stres hingga membutuhkan perawatan khusus.

Kepala Bidang Teknis BBKSDA Riau, Mahfud mengatakan, belasan burung karnivora pemakan ikan yang masih anakan dan diperkirakan berusia kurang dari satu tahun tersebut sebelumnya disita Polisi Kehutanan BBKSDA Riau dari tangan warga.

“Beberapa kondisinya stres karena ketika ditemukan mereka dalam kondisi terikat,” katanya.

Dia mengatakan, dokter hewan BBKSDA Riau saat ini terus memantau kesehatan seluruh unggas akuatik yang banyak menghabiskan hidupnya di perairan tersebut sebelum melepasliarkannya.

Mahfud mengemukakan, jika burung bangau Adrea sp tersebut secara umum unggas yang umum ditemukan di Provinsi Riau.

Selain itu, penyebaran satwa tersebut juga ada di sebagian Sumatera, Jawa, Kalimantan hingga Sulawesi.

Namun, dalam beberapa waktu terakhir populasinya terus menurun. Meski dia tidak menyebut angka pasti jumlahnya, tetapi menyatakan, burung itu dalam kondisi terancam sehingga harus dilindungi.

Belasan burung tersebut disita dari seorang warga Desa Kampung Pinang, Kecamatan Perhentian Raja, Kabupaten Kampar.

Saat ditemukan, seluruh burung yang masih anakan itu ditemukan dalam keadaan terikat pada bagian kaki. “Diikat seperti ayam begitu,” ujar Mahmud.

Burung itu selanjutnya disita petugas, dan untuk sementara pihaknya tidak menangkap warga tersebut.

“Kita memberikan pembinaan saja. Tetapi kalau diulangi lagi tentu ada tindakan tegas,” katanya.

Humas BBKSDA Riau, Dian Indriani menjelaskan dalam tiga hari terakhir telah menyita 32 unggas jenis Ardea sp.

Selain 14 ekor di Kampar, 18 ekor lainnya turut disita petugas di Kecamatan Rengat Barat, Kabupaten Indragiri Hulu.

“Untuk yang 18 ekor sudah dilepasliarkan. Nanti apabila 14 ekor ini sudah sehat juga segera kita lepasliarkan,” kata Dian.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Comment moderation is enabled. Your comment may take some time to appear.